Sunday, June 26, 2011

Dunia Baruku (script writer World)


Apa cerita sekarang?
Ceritanya adalah kini aku sudah berada di rumah..Bercuti sehingga  bulan 9 nanti..So,I am soooo free rite now.. :)

Tak Kerja?
Kerja? Aku sudah memikirkannya sewaktu cuti belum bermula lagi..
Aku tahu mustahil sekiranya untuk aku duduk goyang kaki sahaja di rumah dan mengisi perut untuk dikembungkan (VV).v
Jadi terdapat beberapa pekerjaan yang sudah aku fikirkan untuk menjana income sewaktu cuti.. Namun ada di antara kawan aku yang membuka semula pemikiranku untuk menyertai SCORE A.. Katanya..

'Comparing daripada kau kerja Cashier atau kerja-kerja yang lain yang incomenya tak sampai seribu malah penat lagi, ada lebih baik kau buat SCORE A..Paling kurang engkau boleh jana income 'riban-riban'.'



Mendengar kata-katanya saja sudah membuatkan semangatku membuak-buak untuk menyertai skor a..Namun lama kelamaan, semangat itu terhenti di situ sahaja setelah aku memikirkan mungkin itu bukan jiwa aku. Bagi aku, mungkin betul, menyertai skor a boleh menjadikan seseorang itu kaya kiranya dia rajin berusaha. Tapi untuk apa kita melakukannya hanya semata-mata kerana duit? Yup, duit boleh menyebabkan ramai orang menjadi bahagia, tapi bekerjaya dengan sesuatu yang kita tidak minat, biasanya tidak akan kekal lama.

Dah tu nak kerja apa sekarang?
Kesenian adalah minatku sejak dari kecil lagi. Apabila ianya menyangkut perkara mengenai kesenian ianya sudah cukup membuatkan aku tersenyum dan gembira.

Alhamdulillah. Kini aku telah menceburi bidang penulisan skrip. Mungkin agak lambat untuk aku bertapak di dalam bidang ini memandangkan competition untuk satu-satu karya itu divisualkan bukanlah satu perkara yang mudah dan memerlukan masa yang agak lama. Lagipula sebagai penulis skrip yang baru, aku harus berusaha di atas kedua belah kakiku untuk membina nama ku sendiri sebagai penulis skrip. Tapi Insyaallah, rezeki Allah itu untuk mereka yang berusaha untuk mendapatkannya. Pokoknya adalah usaha, doa dan tawakal.



Terbaru aku ada berkenalan dengan beberapa orang penulis yang sudah mempunyai nama dan bertapak lama di dalam bidang penulisan ini. Alhamdulillah kerana mereka tidak lokek untuk berkongsi idea dan pengalaman masing-masing dalam menjadi seorang karyawan.
So, credit goes to en.Mazelan Manan, en.Zaini Kosnin, Kak Maizura Mohd Ideris dan abang Wan Izman Shah Ismail.
And also tak lupa juga kepada Suhan Movies Entertainment, Yusmanja Entertainment, ZK Creative dan Pemenang Pilih Kasih Musim Kedua , Yuzwan Yunus kerana memberikan nasihat-nasihat dan respons yang baik kepadaku :)

Kenapa memilih kerjaya ini? 
Aku tidak nafikan yang aku mungkin akan mencari rezeki dari bidang ini dan dunia ini (Industri Hiburan Tanah Air) memandangkan aku adalah seorang yang suka manjakan diri sendiri dan tidak suka menyusahkan diri. Walaupun mungkin aku belajar di universiti dalam bidang yang langsung tidak ada kena mengena dengan kerjayaku kini since 'aku belajar adalah kerana aku ingin belajar'.

Bagi aku, untuk apa aku memilih satu-satu kerjaya yang akhirnya akan memenatkan diri aku sendiri tambahan pula sekiranya kita tidak minat, tetapi incomenya hanya cukup-cukup makan? Walhal masih ada lagi banyak cara untuk menjana income yang lebih tinggi dan kerjanya tidak begitu melelahkan.


Mana ada kerja mudah kat dunia ni?
Yup, tak ada kerja yang mudah di dunia ini tapi mungkin kerana minatku yang mendalam dalam dunia seni menyebabkan kelelahan dan kesusahan itu bukanlah sesuatu yang harus difikirkan sangat. Menjadi seorang penulis skrip biasanya akan terdedah kepada masalah kemaraunya idea untuk mencari idea-idea yang lain dari yang lain, ditipu oleh penerbit-penerbit syarikat perfileman dan mungkin juga idea kita akhirnya akan dicuri oleh orang lain. Ditambah pula kiranya kita telah terikat kontrak untuk menyiapkan skrip bagi satu-satu produksi menyebabkan kita lebih bimbang kepada masa sama ada sempat atau tidak sempat kita menghabiskan satu-satu penceritaan mengikut perkiraan masa yang telah dibincangkan. 

Jadi, disitulah gunanya SWAM dan rakan-rakan penulis yang lebih senior daripada kita untuk memberikan nasihat-nasihat dan tunjuk ajar kepada penulis-penulis baru.


Cerita apa yang ditulis kini?
Cerita yang aku tulis seharusnya adalah cerita-cerita yang mempunyai nilai pengajaran kepada masyarakat. Dan kerana itu sudah menjadi niat aku sejak dulu lagi. Alhamdulillah kerana aku telah menyiapkan  3 sinopsis skrip setakat ini. Jadi, kini hanya menantikan respons daripada syarikat-syarikat berkenaan untuk feedback. Dan kini aku dalam proses untuk menyiapkan kertas cadangan untuk sinopsis skrip drama rantaian yang bertajuk "aku dan kami" :)
Jadi, mohon doanya agar terus diilhamkan idea-idea yang baik dan bernas untuk disentuh didalam penceritaan tersebut nanti.

Namun apapun, ingin aku jelaskan di sini. Tugas seseorang penulis skrip itu adalah hanya sekadar menulis sesebuah penceritaan, jadi, andainya kiranya satu hari nanti, anda (terutama teman-temanku yang bergelar ikhwah) melihat satu-satu karya hasil tulisanku telah melanggar batas syarak seperti berlakunya persentuhan di antara seorang muslim dan muslimah yang ajnabi atau mungkin pendedahan aurat dari para pelakon wanita, aku sama sekali berlepas diri daripanya.

Kerana ingin ditegaskan di sini juga bahawa, setiap skrip yang akan dihasilkanku itu sama sekali tidak akan mempunyai adegan-adegan yang seperti itu, jadi kiranya ianya terjadi satu hari kelak, sama ada skrip asalku telah diubah ataumungkin memang begitulah yang diingini oleh pengarah atau penerbit berkenaan. Sebagai seorang penulis skrip, aku tidak ada kuasa lagi sebaik sahaja buku skrip itu telah diserahkan kepada penerbit mahupun pengarah cerita berkenaan.


Idea penulisan?
Menjadi seorang penulis biasanya masalah akan timbul apabila mereka kurang idea. Jadi kerana itu kita melihat mengapa banyaknya cerita-cerita melayu yang klise. Namun apapun, semuanya bergantung kepada kreativiti dan bentuk pemikiran masing-masing bagaimana satu-satu cerita itu ingin diolah dan ditulis. 

Melihat kepada bentuk-bentuk penceritaan dari cerita-cerita Hollywood itu sangatlah berbeza dengan cerita-cerita Bollywood. Begitu juga diantara cerita-cerita dari Korea, Filipina, Jepun, Indonesia dan Thailand. Masing-masing mempunyai citarasa yang tersendiri. Terdapat beberapa temanku yang sering merungut tentang masalah-masalah cerita melayu. 

'Kenapalah cerita melayu asyik macam ni. Bosan betul tengok balik-balik pusing macam tu je. Kau kalau tulis skrip nanti kau buatlah cerita-cerita macam Jepun ke Korea ke.'

Dan aku sekadar tersenyum mendengar kata-katanya walhal dalam hatiku as long kalau ianya memberikan impak yang baik kepada masyarakat insyaallah akan ku tulis. Melihat kepada masalah cerita itu klise atau tidak bukan hanya terjadi pada industri hiburan tanah air sahaja. Jika dilihat dari negara seberang sudah cukup untuk membuktikannya bukan kita sahaja yang mempunyai masalah kurangnya idea penceritaan.


Merujuk kepada sinetron-sinetron indonesia, ceritanya tidak habis-habis mengenai percintaan yang dihalang oleh orang tua yang kaya, penindasan kepada anak-anak yatim piatu, penderitaan yang diberikan ibu tiri, kekasih yang hilang ingatan, di santet orang jahat, percintaan yang sangat mengarut, superhero dan lawak yang biasanya terasa macam nak sepak je muka pelakon tu dan macam-macam lagi.

Jika dilihat pula pada cerita-cerita dari korea dan Jepun, cerita-ceritanya tidak habis-habis mengenai seorang gadis yang ala-ala tiga suku yang akhirnya jatuh cinta dengan orang kaya, Lelaki kaya yang berlagak, adegan kisah cinta romantik yang adanya scene-scene bunga api yang melambangkan rasa cintanya si lelaki kepada wanita berkenaan, kes-kes si gadis yang dibuli oleh kekasihnya yang kaya raya, anak murid yang jahat dan macam-macam lagi.


Berbeza pula dengan cerita-cerita di Bollywood dan Hollywood, yang mungkin dari segi ideanya sudah lebih ke depan berbanding dari yang lain. Mungkin disebabkan keadaan competition di dalam industrinya sangat-sangat dahsyat sehingga menyebabkan cerita-cerita yang benar-benar lain dari yang lain sahaja akan divisualkan. Mungkin ada diantara cerita-cerita mereka yang agak klise juga divisualkan, tetapi menjadi kebiasaannya cerita-cerita klise itu tidak akan sampai ke taraf rating yang boleh dibanggakan.

Pokok pangkalnya adalah, kiranya anda mengatakan satu-satu cerita-cerita melayu itu agak klise, jadi silakan untuk anda menulis karya anda sendiri. Siapa tahu, anda ada idea yang lebih bernas untuk diterjemahkan? Lihat sahaja kepada rating cerita Nur Kasih dan Juvana (Maaf kerana memilih 2 tajuk sahaja). Kedua-dua cerita ini sangat-sangat berbeza (tidak klise) dari sudut penceritaannya jika dibandingkan dengan drama-drama yang lain. Mungkin kerana itu mengapa ratingnya boleh dibanggakan dan impaknya dirasai.


Jadi, perlukah kita mencuri idea dari negara-negara yang lain supaya nampak kelainannya?
Itu bergantung kepada penulis skrip berkenaan dan penerbitnya. Kiranya mereka merasakan itu yang terbaik, jadi silakan. Jika dikaji pula keadaan industri perfileman dan cerita-cerita dari negara seberang memang telah banyak idea2 negara orang lain diciplak mereka. Terkadang sehingga rasa nak muntah apabila diciplak sehingga keseluruhan penceritaannya sehingga ke poster-poster filem juga mahu ditirunya.

Tapi bagi aku, orang-orang melayu, mereka ada citarasa mereka yang tersendiri. Agak janggal kiranya orang-orang melayu 'create' satu cerita yang seperti Ultraman dan Power Rangers untuk dipaparkan kepada masyarakat umum (kalau untuk tontonan kanak-kanak secara khususnya mungkin masih boleh diterima lagi) yang secara tak langsungnya menyebabkan seperti rasa nak penyepak je muka pelakon yang telah dikira 'matang' itu melakonkan watak-watak seperti orang-orang yang nan hado.

Namun, my salute goes to KRU Studios kerana Cicakman adalah satu-satunya cerita superhero malaya yang bagiku dikira berkualiti dan sesuai untuk ditonton semua lapisan masyarakar.

Apapun setiap pengarah filem juga ada citarasanya tersendiri. Lihat sahaja filem-filem yang diarahkan Mamat Khalid. Ianya berbeza sama sekali dengan bentuk-bentuk penceritaan seperti Shamsul yusuf yang lebih menyukai cerita-cerita aksi dan Yasmin Ahmad yang lebih memperjuangkan tema kekeluargaan dan kasih sayang.


Masalah bentuk penulisan skrip kini?
Penceritaan-penceritaan yang memaparkan tentang kebodohan para-para ustaz kerap kali disogokkan dalam beberapa tahun ini. Entah kenapa dan mengapa aku melihat ianya semakin menular. Apapun bukan aku sahaja yang merungut mengenainya, ramai lagi yang telah merungut mengenai cerita-cerita yang seperti ini yang seolah-olah ingin mempersendakan islam dan para-para ustaz sekalian. Begitu juga seperti apa yang dirungut oleh penulis skrip Mazelan Manan. Ianya tidak lebih daripada sekadar satu cerita yang membodohkan masyarakat dan menyebabkan masyarakat memandang sinis kepada golongan-golongan yang berkopiah putih ini.

Bagi aku, untuk apa kita menulis sebenarnya? Adakah kita menulis hanya semata-mata untuk menjana income semata-mata atau sememangnya ada sesuatu yang ingin kita perjuangkan di dalam penulisan kita? Jadi aku sangat-sangat mengharapkan supaya pihak-pihak yang berkenaan tidak lagi mengetengahkan isu yang sepatutnya tidak perlu diketengahkan semata-mata untuk menjana income sahaja.


Harapan Dan Matlamatku
Harapan dan matlamatku, sudah tentulah untuk mempunyai sebuah syarikat produksi aku sendiri satu hari nanti. Memiliki sebuah syarikat yang hanya akan mem'produce'kan cerita-cerita yang mempunyai nilai-nilai pengajaran dan membuka minda masyarakat supaya setiap apa yang divisualkan itu mengikut guideline aku sendiri. Yang menitikberatkan soal kebajikan dan ibadah orang-orang yang bekerja di dalamnya. 
Semoga segala-galanya berjalan lancar dan dipermudahkan. Insyaallah. Amin. :)

7 comments:

  1. The "Aku dan Kami" drama sounds promising akh...

    semoga urusan dan rancangan utk buka syarikat produksi sendiri berjalan lancar.

    masyarakat sangat perlukan perkara seperti ini sebenarnya...tak de la tengok cerita yang nang hado je

    ReplyDelete
  2. Amin dan Syukran..
    Mohon doanya yach.. :)

    ReplyDelete
  3. To Abu Dzar : JOm tulis aku dan kami sekali nak? :)
    Maybe akan jadi lebih menarik?

    ReplyDelete
  4. tawaran yang hebat, tapi tentu saja saya tak sehebat kamu ahaks!

    I-A nanti ana usahakan untuk luangkan masa dgn nta dan selesaikan apa2 yang patut...aku dan kami!

    ReplyDelete
  5. Akudankami: insyaallah kalau dah siap skripnya ana akan emel kepada nta..mungkin nta leh bagi idea2 yang lagi best untuk diketengahkan..since akudankami is all about remaja..nak try challange ngan drama KAMI 8tv tu..haha..p/s: nak panggil liyana jasmay gak..nak suruh dia pakai tudung labuh sikiit..hee

    ReplyDelete
  6. it is a fact that KAMI is simply awesome! Therefore you need to make akudankami to be an extravaganza awesome and cool.

    BTW, idea nak panggil liyana jasmay tu cam best, tapi kalau dapat dia pakai tudung pun dah cukup baik, banding dalam KAMI tu, siap pakai seluar pendek lagi yay!

    I'll try my best to help.

    ReplyDelete

Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...